Briket dari Tongkol Jagung dan Daun Jati, Kenapa Tidak?

share on:
Dua mahasiswi UNY sosialisasi hasil kreasinya berupa briket dari tongkol jagung dan daun jati || YP-Dedy Herdito

Yogyapos.com (SLEMAN) - Seiring dengan meningkatnya permintaan bahan bakar, maka penambangan fosil pun juga meningkat. Hal ini dikhawatirkan akan menyebabkan persediaan bahan bakar fosil yang semakin menipis, sehingga diperlukan bahan bakar alternatif sebagai pengganti. Bahan bakar alternatif sebagai sumber energi yang ramah lingkungan yang dapat digunakan yaitu briket.

Briket adalah bahan bakar padat yang dapat digunakan sebagai sumber energi alternatif yang mempunyai bentuk tertentu dan merupakan sumber energi yang berasal dari biomassa yang biasa digunakan sebagai energi alternatif pengganti minyak bumi dan energi lain yang berasal dari fosil. Salah satu sumber energi bio massa di Indonesia yang potensial adalah limbah pertanian, seperti sekam padi, jerami, ampas tebu, batang dan tongkol jagung serta limbah-limbah pertanian/perkebunan lainnya.

Salah satu limbah pertanian yang cukup potensial untuk diolah menjadi bahan bakar alternatif adalah tongkol jagung, karena ketersediaannya yang melimpah namun belum dimanfaatkan secara maksimal.

Dari sinilah mahasiswa prodi Pendidikan IPA Fakultas MIPA UNY membuat briket dari bonggol jagung dan daun jati kering. Mereka adalah Fina Indriyani, Afifah Fadilah Hasna dan Ridzky Ardiyansah Jati.

Menurut Fina Indriyani, mereka memanfaatkan daun kering jati dan tongkol jagung yang jumlahnya sangat banyak. Pihaknya berpikir bagaimana memanfaatkan daun kering jati dan tongkol jagung tersebut menjadi energi alternatif sehingga dapat mengurangi limbahnya yang hanya terbuang.

Afifah Fadilah Hasna menambahkan, daun jati kering dengan bahan perekat kanji merupakan bahan pembuatan briket yang akan digunakan dalam sumber energi alternatif yang ramah lingkungan. Jumlah daun jati kering sangat banyak dan belum banyak orang yang memanfaatkan. Bila ada yang memanfaatkannya, biasanya digunakan hanya sebagai alas hewan ternak sapi.

Dijelaskan, bahwa bahan yang dibutuhkan dalam pembuatan briket ini adalah daun jati kering, bonggol jagung, minyak tanah, tepung kanji dan air. “Pembuatan briket melalui dua proses yaitu karbonisasi daun jati dan tongkol jagung serta pembuatan briket itu sendiri,” kata Ridzky, Rabu (18/11/2020).

Langkah pertama melakukan pengumpulan tongkol jagung dan daun jati lalu dibersihkan. Kemudian jemur tongkol jagung dan daun jati kering dibawah sinar matahari sampai kelihatan semuanya kering. Tongkol jagung dan daun jati kemudian dimasukkan ke dalam drum secara terpisah dan dibakar. Ketika api terlihat membesar maka bonggol lainnya ditambahkan kedalam drum hingga yang terlihat hanya asap yang keluar. Tongkol jagung kelihatan sudah terbakar semua, drum langsung ditutup. Tunggu sekitar 15 menit sampai panas yang ada dalam drum hilang. Arang dikeluarkan dan dipisahkan antara yang terbakar dengan yang tidak dan yang menjadi abu, yang di ambil hanya yang menjadi arang. Lalu giling arang pembakaran hingga halus dan siap dicetak menjadi briket.

Tahap berikutnya adalah pembuatan briket. Bubuk arang yang dihasilkan dimasukkan ke dalam tempat pencampur untuk dicampur dengan menambahkan kanji, arang sebanyak 90 % dan air panas secukupnya.Setelah bubuk arang tercampur dengan baik, maka adonan tersebut dikeluarkan dan selanjutnya dilakukan pencetakan briket.Briket dicetak dengan menggunakan pipa tabung satu bentuk cetakan.Lalu ditimbang untuk mendapatkan berat awal briket. Simpan briket pada tempatnya, dan mencatat hasil pengukuran seperti berat briket.Melakukan proses pengeringan 2-3 hari sampai benar-benar kering. Dan briket dapat digunakan.

Briket dari tongkol jagung dan daun jati tersebut disosialisasikan di Balai Dusun Tukluk, Tambakromo, Ponjong, Gunungkidul oleh mahasiswa KKN UNY baru-baru ini. Menurut Kali salah satu warga dusun Tukluk, pelatihan ini membuka wawasan baru  karena selama ini tongkol jagunghanya disimpan dan langsung dibakar bilaakan memasak.

“Dengan pelatihan ini saya jadi tahu bahwatongkol jagung bisa dimanfaatkan menjadi briket yang tahan lama nyalanya, mengolahnya juga mudah” katanya.

Kader dusun Tukluk, Marni mengatakan dengan pelatihan ini menjadi tahu cara mengolah tongkol jagungmenjadi lebih bermanfaat karena banyak tongkol jagung di Tukluk disebabkan mayoritas warga bekerja sebagai petani. (Dedy Herdito)

 


share on: