Pulihkan Ekonomi, Pemprov DKI Beri Insentif dan Kemudahan Pembayaran PBB-P2

share on:
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan || YP-Dok PPID Jakarta

Yogyapos.com (JAKARTA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberikan insentif fiskal serta kemudahan pembayaran pajak melalui Peraturan Gubernur Nomor 23 Tahun 2022 tentang kebijakan Penetapan dan Pembayaran Pajak Bumi Dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan (PBB-P2) sebagai upaya pemulihan ekonomi 2022.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, pada Minggu (12/6/2022) seperti dilansir infopublik menyampaikan, peraturan tersebut diterbitkan sebagai wujud kepedulian Pemerintah Provinsi DKI Jakarta kepada masyarakat Jakarta dan memulihkan ekonomi melalui pajak daerah.

“Seperti diketahui, pajak daerah memiliki peranan penting dalam kehidupan bernegara, sebagai sumber penerimaan daerah yang digunakan untuk membiayai semua pengeluaran daerah. Terlebih, di era pandemi, pemerintah memerlukan anggaran yang tidak sedikit sebagai upaya menanggulangi penyebaran wabah COVID-19 dan pemulihan ekonomi, termasuk di DKI Jakarta,” ujar Gubernur DKI Anies, seperti dikutip dalam rilis PPID DKI Jakarta, Minggu (12/6/2022).

Adapun isi kebijakan insentif fiskal dan kemudahan yang diberikan sebagai berikut:

1. Kebijakan Penerbitan SPPT PBB 2022

a) Objek rumah tinggal milik Orang Pribadi.

1) NJOP sampai < Rp2Miliar: Dibebaskan 100 persen.

2) NJOP > Rp2Miliar: diberikan Faktor Pengurang (berdasarkan kebutuhan luas minimum lahan dan bangunan untuk Rumah Sederhana Sehat, yaitu seluas 60 meter persegi untuk bumi dan 36 meter persegi untuk bangunan) dan pembebasan 10 persen.

b) Selain rumah tinggal, dibebaskan sebesar 15 persen.

2. Kebijakan Pembayaran PBB 2022

a) Keringanan pokok pajak dan penghapusan sanksi administrasi

1) Tahun Pajak 2022:

- Diberikan potongan 15 persen apabila membayar pada Juni - Agustus 2022.

- Diberikan potongan 10 persen apabila membayar pada bulan September - Oktober 2022.

- Diberikan potongan 5 persen apabila membayar pada bulan November 2022.

- Sanksi dihapus 100 persen untuk pembayaran 1 bulan setelah jatuh tempo.

2) Tahun Pajak 2013-2021:

- Diberikan potongan 10 persen apabila membayar pada Juni - Oktober 2022.

- Diberikan potongan 5 persen apabila membayar pada bulan November - Desember 2022.

- Sanksi dihapus 100 persen.

b) Angsuran pokok pajak dan penghapusan sanksi administrasi untuk wajib pajak dengan ketetapan PBB di atas Rp 100 Juta.

1) Tahun Pajak 2022:

- Diberikan potongan 15 persen apabila membayar pada bulan Juni - Agustus 2022.

- Diberikan potongan 10 persen apabila membayar pada September - Oktober 2022.

- Diberikan potongan 5 persen apabila membayar pada November 2022.

- Sanksi dihapus 100 persen untuk pembayaran 1 bulan setelah jatuh tempo.

2) Tahun Pajak 2013-2021:

- Diberikan potongan 10 persen apabila membayar pada Juni - Oktober 2022.

- Diberikan potongan 5 persen apabila membayar pada November - Desember 2022.

- Sanksi dihapus 100 persen.

Sejalan dengan transformasi digital pembayaran pajak, SPPT PBB-P2 Tahun 2022 dapat diperoleh masyarakat Jakarta secara elektronik melalui e-SPPT pajak online di halamanhttps://pajakonline.jakarta.go.id/esppt.

“Pembayaran pajak pada hakikatnya sebagai wujud gotong royong dalam memperkuat ekonomi di DKI Jakarta yang kita cintai. Oleh karena itu, kami mengimbau masyarakat agar dapat memanfaatkan insentif dan kemudahan tersebut," tutur Gubernur Anies. (*)

 


share on: